Pengalaman Tes Seleksi Nasional CMPDP 2018

Halo brot dan sis kembali lagi di Adink’s Story. Pada kesempatan kali ini gue mau cerita-cerita dikit nih tentang pengalaman gue ikut tes seleksi nasional CMPDP 2018 di Kota Bandung hari sabtu tgl 21 April 2018 kemarin.

Sebelum gue cerita panjang lebar, lah tulisan di atas katanya cerita dikit kok sekarang panjang lebar keluh si penulis yg ga konsisten dengan tulisannya sendiri. Supaya elu kagak bingung gue kasih tau dulu deh apa itu CMPDP. CMPDP adalah kependekan dari Capital Market Professional Development Program yaitu program akselerasi untuk para talent yang memiliki minat untuk mengembangkan karirnya di industri Pasar Modal Indonesia. Lulusan CMPDP ini diharapkan dapat menjadi seorang professional calon pemimpin industri pasar modal Indonesia yang ditempatkan di SRO dan Afiliasinya, nah SRO (Self Regulatory Organization) itu adalah PT. Bursa Efek Indonesia, PT. Kriling Penjaminan Efek Indonesia, dan PT. Kustodian Sentral Efek Indonesia. Jadi intinya gue ikut ginian ntu pengen kerja disono, ya maklum gue kn pengangguran kata si penulis ngedumel dalam hati.

Awalnya gue tau program ini dari grup loker di telegram yg gue yakin 90% isinya itu orang2 pengangguran juga, katanya “Bursa Efek Indonesia lagi buka lowongan tuh langsung nge direct link ke https://ticmi.co.id/cmpdp”. Nah pas gue baca wah lumayan juga nih program walaupun basic pendidikan gue sebenernya bukan ekonomi tapi karena penulis ini tipe orang yg bodo amat dan cenderung selengean akhirnya gue apply program tersebut sekitaran awal Maret 2018 sambil berharap setelah di apply si cowok ini dapat panggilan, dasar emg lu “cowok panggilan” kata si penulis dalam hati.

Dan ternyata eng ing eng tanggal 11 April 2018 kemarin gue dapat email :

photo_2018-04-23_09-14-35

GUE UPLOAD BIAR ELU PADA PERCAYA

YOSHAA!! Gue ternyata lolos administrasi dan di undang untuk ikut tes tertulis di Bandung. Setelah tahu gue diundang tes, segala persiapan pun gue lakukan, mulai dari rajin bangun pagi, olahraga, cuci baju dan nyapu rumah….habis itu baru gue baca-baca komik dan main mobail lejen, Lah trs belajar nya kapan? Tenang penulis yg berjiwa viking thor ini udh nyiapin materi2 yg dia ambil dari internet, ya dengan bermodalkan internet eksis 5rb ini penulis dgn sombongnya bisa lolos tes dari ribuan org yg ikut seleksi nasional, yalah sombong aja dulu klopun nanti gagal tinggal minta maap aja, INDONESIA APASIH YG GABISA? kata si penulis dalam hati.

Btw perlu diketahui klo penulis ini berasal dari kota Tasikmalaya, Jawa Barat dan tesnya kebagian jam pagi-pagi, maka sebelum hari Sabtu tgl 21 April 2018 tuh gue harus udh ada di Bandung. Karena jarak Bandung-Tasikmalaya sekitar 3,5 jam an dan ga mungkin di dug dag/PP sehari berangkat, takut biji gue kesemutan, akhirnya gue berangkat hari Jumat tgl 20 April 2018. Dengan bermodalkan motor seken honda karisma x 125cc velg racing yg dia beli 5 tahun lalu, penulis pun berangkat ke bandung jam setengah 2 an siang, tidak lupa juga peralatan perang helm SNI, sarung tangan, SIM+STNK dan jas hujan.

~ngeengg—-ngengg—-ngenngggg, byurrr byurrrr——-ngeng-ngeng~titititititi~

Akhirnya gue nyampe bandung maghrib sodara-sodara sekalian, udah mh di jalan macet, hujan, becek…… pokoke paket komplit.

photo_2018-04-23_09-14-32

ILUSTRASI EKSPRESI GUE MERATAPI PERJALANAN TASIK-BANDUNG

Berhubung gue ke Bandung itu cuma bawa duit cepe dan ga mungkin nginep di hotel melati apalagi hotel bintang tujuh, beruntungnya si cowok ini punya sodara di Bandung daerah Cidurian, deket2 kiaracondong sehingga akhirnya dia nginep di sana.

Keesokan harinya tibalah saat-saat tes datang, gue bangun subuh jam 5 dan siap2 berangkat untuk menghindari macet, tapi tetep sih di jalan kena macet2 juga hmmm Bandung Bandung~. Nah berhubung si cowok ini kagak tau jalanan di bandung, dengan bermodalkan aplikasi WAZE si cowok ini pun nekat menembus jalanan Bandung untuk sampai di Jl P.H Mustofa gedung BEI, beruntungnya jarak rumah ke tempat cuma 4 KM, tapi karena kena macet, ya jadi ngaret tuh kan kampreett keluh si penulis dalam hati.

Namun walaupun macet, karena si penulis ini memiliki kemampuan mengendarai motor di atas rata-rata anak SD, akhirnya bisa sampai ke tempat TES jam setengah 7, nih foto gedungnya kalau elu kaga percaya :

photo_2018-04-23_09-14-08

GEDUNG BEI BANDUNG | Foto Dok. Pribadi

Pas gue nyampe n markirin motor, ternyata di sana masih sepi dan baru ada 3 orang dengan komposisi 1 cowok lagi senderan di tembok dan 2 cewek lagi ngegosip. Nah, berhubung gue ini cowok normal dan bukan gay, akhirnya gue samperin yang cowok untuk kenalan. Lah emg kenapa emg? ntu yg cewek 2 kan udh ada temen ngobrolnya, sedangkan si cowok itu belum ada temen ngobrol, coba aja kondisinya ada 1 cowok dan 1 cewek pastilah gue milih cewek! elu yg baca gausah protes dah! Gue pun akhirnya kenalan dan basa basi dengan si cowok yang ternyata bernama rifqi dari Jatinangor tersebut. Tak terasa waktu menunjukan pukul 07.00 WIB, orang2 pun sudah mulai banyak, dan pintu gedung BEI pun sudah mulai di buka dan yg ikut TES wajib registrasi di lantai 2. Di lantai 2 tersebut para peserta registrasi sesuai dengan barisan abjad nama yang telah ditentukan,dan gue masuk jajaran yg bernama “N” yalah gue kn Nugraha Adi bukan Adi Nugraha!! Begitu nunggu antrian tiba2 si panitia cewek bilang ke para peserta “CV nya pada dibawa kan?” kemudian para peserta pun ngedumel menatap satu sama lain, beruntungnya karena di depan gue cewek jadi gue tatap tatapannya ama cewek, cie in gitu woyy!!!….. dan akhirnya para peserta bilang “maaf kak di undangan email dan tartib kan ga disuruh bawa CV”, si panitia cewek yang ga mau disebut namanya itu pun menjawab “oh gtu yaudah bwa hardcopy email sama KTP aja” kata si penulis dalam hati “buset ini panitia dadakan kayanya masa kagak tau syarat2 yg dibawa peserta apa aja”.

Setelah registrasi dan di beri gelang tanda peserta, kaya gini nih :

photo_2018-04-23_09-14-30

Dok. Pribadi

Alasan di kasih gelang supaya para peserta kagak kabur kali ya kata si penulis dalam hati. Setelah registrasi, peserta pun disuruh nunggu lagi disebuah pojok ruangan dan di sana gue kenalan dengan cowok lagi yg kali ini bernama Gilang. Kok kenalan ma cowok trus sih, ceweknya engga? tanya si pembaca tulisan ini, eh elu yg baca kagak usah protes!! kesal si penulis sambil ngetik lagi.

Setelah itu sekitar 5 menit kemudian, gue dan para peserta disuruh naik ke lantai 3 untuk tes nya di sebuah ruangan yg lumayan besar, nyampe di atas ada kursi2 yg udh disiapin panitia dan di atasnya udh ada soal+LJK dll dan para peserta diminta duduk bebas, dan seperti biasa anak kuliahan aka anak muda generasi millenial kalau disuruh duduk pasti ngisi yg belakang dulu yang di depan bagi yg telat, kata si penulis yang begitu datang langsung duduk di belakang. Tapi supaya citra gue baik di khalayak umum akhirnya gue pindah utk isi slot yang bangku depan *bravo penulis elu emg panutan*.

Setelah duduk rapi, gue pun menyiapkan peralatan tulis , papan ujian, pensil 2B, penghapus, serutan, kalkulator serta bolpoin. Berhubung waktu pada saat itu masih jam 07.45 WIB 2 org panitia yg udh standby di depan yg terdiri dari 1 cowok bertubuh gempal tinggi dan 1 cewek bohay yg berinisial “R” pun langsung menyapa para peserta. Dan untuk memudahkan pembaca membacanya maka si panitia cowok ini diwakili oleh huruf “G” yang artinya Gustavo, si panitia cewek diwakili huruf “R” yang artinya Rosalinda, dan para peserta diwakili huruf “P” yang artinya Pelakor.

R : Selamat pagi temen2, apa kabar?
P : Baik kak!
R : Silahkan tempati dulu bangku paling depan yang masih kosong ya!
G : (kemudian si “R” menyerahkan mic nya ke si “G”) Sambil menunggu jam 08.00 silahkan bagi temen2 yang mau ke toilet dulu karena pas ujian nnti dengan alasan apapun kami tidak mengijinkan keluar ruangan
P : oke kak (dan peserta pun ada yang beranjak lngsung pergi ke WC dan ada juga yg diam di tempat, penulis ini salah satunya yg diam di tempat)
G : sambil menunggu teman-teman yg lain, perkenalkan saya *tiiiiitttt* saya lulusan CMPDP 2017 dan sekarang kerja di pusat, di sini ada yg dari non ekonomi ga? *peserta ada yang mengacungkan tangannya termasuk gue* Nah tahun kemarin yang lulus CMPDP ada yang dari non ekonomi jadi temen2 yg dari non ekonomi tidak usah berkecil hati ya. Kemudian untuk mengingatkan kembali, saya akan baca lagi tartib ujian nya ya *lalu kemudian dia membacakan tartib nya*. Oke jadi itu ya, tenang aja lah santai gausah tegang gitu, rileks saja.

Begitulah kira-kira sambutan panitia, dan jam 08.00 WIB teng pun tiba dan para peserta langsung diperbolehkan membalikan soal, dan gue kebagian paket soal “A” pembaca ada yg kebagian paket soal “A” juga kah? tossss dulu dong ama penulis. Dan di sini gue kagak mau review susah atau gampangnya jawab soal2 itu, tapi gue cuma mau share sedikit materi yang ada di dalam soal paket “A”. Jadi kurang lebih dari 100 soal pilihan ganda itu terdiri dari :
1. Matematika dasar/logika hitungan
2. Bahasa Inggris (structure test yang gap filling)
3. Pengetahuan Pasar Modal
4. Ekonomi dasar
5. Etika kerja

Gue yang dari background pendidikan hukum disuruh ngitung ya apa adanya lah, rumus pun seinget gue aja, percaya atau kagak kertas burem gue ga banyak coretannya setengah pun kagak itu. Waktu pun tak terasa menunjukan pukul 09.30 dan gue udh ngerjain 70 soal tinggal 30 soal lagi, tips dari gue kerjakan dulu yg gampang, yg susah belakangan kalo yg gampang sudah beres dan saat ngerjakan soal yg susah masih mentok juga pakai metode itung kancing dari atas ke bawah aja utk meyakinkan jawaban daripada lu nyontek temen sebelah lu, ntar kena diskualifikasi. Itulah kenapa tes ujian yg kaya gtu peserta disuruh memakai kemeja bukan kaos ya supaya kalau elu mentok bisa ngitung kancing.

Jam 10.00 WIB pun teng dan gue udh beres, setelah selesai di verifikasi panitia cowok, gue pun diperbolehkan utk pulang dengan turun lewat tangga sebelah kanan, klo masuk tadi sebelah kiri ya, untuk ngambil makanan dan kaos, ni foto bingkisan + kaosnya klo kagak percaya :

photo_2018-04-23_09-14-27

Foto Dok. Pribadi

Pas keluar dari gedung BEI gue pun langsung cusss ngengg dah jalan-jalan mengitari kota Bandung sambil menikmati macet -__-

Gue pulang ke Tasikmalaya sekitaran jam 14.30 WIB, dan jalanan begitu macet ya maklum karena PERSIB hari itu main jadi segerombolan viking menghiasi jalan. Gue sampai di Tasikmalaya jam 19.15 WIB an karena gue di jalannya santai, slow but sure, alon alon asal kelakon!

Sekarang gue menunggu hasil tes nya minggu ini, ya syukur-syukur bisa lanjut, kalau ngga pun ya tdk apa-apa belum rezeki, yg pasti bagi elu pada yg lolos ke tahap berikutnya tetap semangat guys, elu terbaik! buktikan!

Bersambung ah cape nanti di update kalau udah ada hasilnya

Update : Gue ga lolos ke tahap selanjutnya nih, belum rezeki 🙁

Kalau gitu tunggu aja cerita-cerita menarik nan absurd gue selanjutnya~

Author: Nugraha Adi Permana, S.H.

Share This Post On

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: