KENA MODUS TIPU OLEH TEMEN PALSU

*Jeng jong jeng AAAA….AAAA KENA TIPU..UUU BARANG PALSUUUU….

Ya, kutipan lirik lagu dari salah satu iklan di tipi itu selalu terngiang ngiang di kepala gue (kata si penulis sambil nyanyi). Tulisan pertama gue selain mengenai trading, sepertinya akan dimulai dengan pengalaman super pahit gue yg terjadi pada Hari jumat tanggal 23 Februari 2018 yang lalu. Sebelum baca cerita selanjutnya gue saranin elu ngopi dulu dah biar santai dan enjoy bacanya. Kata si penulis sambil ngetik lagi.

Kejadian super pahit ini terjadi 1 hari sebelum hari wisuda gue hiks *bisa bayangin kn lo gimana rasanya si penulis pada waktu itu. Alkisah tgl 23 Februari 2018, setelah gue selesai menunaikan ibadah jumatan sekitar jam set 2 an siang, gue pun hendak berangkat ke kampus untuk gladi bersih wisuda, begitu gue nyalain motor dan kaki udh ngoper gigi 1 tinggal nge gas, tiba-tiba hp gue berdering tut..tut..tut sebenernya bkan tut..tut..tut sih tapi…. *yaelah kagak penting juga dibahas*. Pas gue lihat layar hp trnyata yg nelpon nomor tidak dikenal, lalu tanpa berpikir panjang dengan gagah nya gue angkat tuh telponya, dan untuk memudahkan pembaca membacanya, maka si penulis ini diwakili oleh huruf “R” yang artinya Rossi, dan penipu 1 (temen palsu) diwakili huruf “M” yang artinya Marquez dan penipu 2 (yg ngaku polisi) diwakili huruf “P” yang artinya Pogba.

R : Halo, siapa ini ?
M : Jajang, jajang di halo halo *suaranya rame kya lgi dijalan raya
R : Oh jajang, ada apa jang tumben nelpon? (basa basi dikit karena gue inget waktu SMA pernah punya temen dgn nama jajang)
M : Di saya kena razia euy, motor ditilang di daerah bypass, bisa mnta tolong ga?
R : *Penulis yg berhati logam mulia wlopun lagi buru-buru utk ikut gladi bersih wisuda ini dgn lancangnya bilang* oh ya jang gmana?
M : Gini deh supaya lebih jelas ngobrol aja langsung nih sama pak polici *lalu si temen palsu itu mindahin telponnya ke org lain yg tiada lain tiada bukan adalah si “P”.
P : Halo selamat siang, dengan siapa ini saya bicara?
R : dengan adi pak, bagaimana teman saya itu ?

Nah selanjutnya, biar elu pada kagak cape bacanya mending gue ringkas saja ya *yaelah lain daritadi aja tong* Si penipu 2 alias “P” itupun menjelaskan dengan sangat detil dan lu tau ga? nada bicaranya benar2 mirip dgn pak pol, gue pun smpai ga curiga dan dalam pembicaraan yg kami jalin tersebut, intinya si “P” ini ngasih tau kalau si “M” terindikasi motornya bodong dan dicurigai motor hasil curian karena si “M” ga bisa ngasih STNK maupun SIM dan begonya si penulis waktu itu iya in aja utk menjadi penjamin.

Setelah diskusi antara penulis dgn para penipu itu dgn HP nya kagak boleh dimatiin hrs terus aktif, karena kata si “P” buat laporan ke komandannya *komandan engkong bapak elu kesal si penulis saat ini. Akhirnya karena pada waktu itu gue jadi penjamin dan niat bantu temen gue si “M” jadi gw bantu dgn cara yg “salah”, dgn sebelumnya janji utk mnjaga nama baik si “P” maupun lembaganya buat membayar denda tilang sebesar Rp. 800.000 via e-tilang, trf ATM dan lagi lagi si penulis dgn polos dan bego nya nyanggupin pada waktu itu karena janji si “M” akan ngembaliin duit denda begitu masalah beres *ya demi temen ceritanya*

Posisi gue saat telponan itu masih sekitaran rumah dan karena jarak rumah ke ATM sekitar 1 km, 134 m, 67 cm dan 11 mm, akhirnya gue inisiatif buat bayar via i-banking. Berhubung ni telpon kagak boleh ditutup akhirnya gue masuk dulu ke rumah, kebetulan juga dirumah kagak ada org karena lagi pada di luar. Gue nyalain laptop, on in internet MIFI trs gw log in klikbca. Kecurigaan muncul saat gue tanyain no rekening yg ternyata itu adalah rek T-CASH telkomsel solnya digit angka nya pke nomor HP, gue request no rek lain akhirnya dikasih rek bank mega sama si “P”. Yaudah gue isi tuh tetapi untungnya si “P” kgak tau rek nya dibuat di kota mana, akhirnya gue asal-asalan tulis namanya dan tempat penerima karena pada ngga tau, selesai input kirim, saldo gw terpotong 🙁

Masalah belum selesai brooo, pas gue kirim dan gue yakin itu udh terkirim krna ada notif ke email juga, tapi si “P” berdalih belum nerima tuh transferan setelah itu *si “P” maki-maki gue dgn kata-kata kasar, mempermainkan dan mengancam dengan akan menjemput gue di rumah pada saat itu. Akhirnya dengan bujuk rayu temen palsu si “M” yg mohon2, gue pun pergi dgn motor honda karisma x 125cc thn 2005 ke ATM trdekat buat trf ulang *bayangin ga tuh bro betapa begonya gue pada waktu itu hahaha dan lagi-lagi demi temen*

Sesampainya di ATM gue ngantri dulu krna bnyak org lain jga yg mau transferan, nge cek saldo, sama main mobail lejen, gue gabisa dong maen selonong boy. Tibalah saatnya gue di hadapan mesin ATM, dan gue pun trf lagi Rp. 800.000, sehingga total gue trf Rp. 1.600.000,- *penulis warbiyazah emg* setelah trf ke bank mega atas nama ANDRIS LOKA PURNAMA gue bicara lagi lewat telpon, kali ini si “P” bilang udh nerima trf tapi karena si “M” udh dicatat laporannya di bareskrim maka si “M” bilang utk mencabut berkas perkara itu ada biaya Rp 1.500.000, karena gue udh menjamin dan kalau tidak melanjutkan katanya gue bisa dipenjarakan karena memberikan keterangan palsu. Gue juga sempat berdalih klo gue kagak sanggup lagi bayar tu duit, karena saldo ATM gue tinggal 70 rebu yg lumayan bisa buat beli bakso 3 mangkok, teh botol 2, sama kerupuk geboy 1 dalam hati si penulis. Kemudian si “P” malah maksa lagi dan bilang “KALO NGGA ADA UANG NYA KAN BISA MINJEM KE TEMEN?”
WTF are u serious dude? seorang polisi bilang begitu? karena gue udah curiga banget maka pada detik itu juga dengan penuh amarah yang membara dengan sedikit dag dig dug, gue tutup tuh telpon karena gue merasa kampret nih, emg si “M” ini kena kasus pembunuhan, narkoba atau apa, pdahal cuma tilang saja yg secara hukum hanya kasus “Pelanggaran” bukan “Kejahatan”, kata si penulis dalam hatinya lagi. Akhirnya si penulis yg punya rencana gladi bersih wisuda akhirnya tdk jadi datang, dengan kekuatan sisa tenaganya yg mulai surut minta bantuan si kakaknya yg cowok untuk pergi bersama ke salah satu kerabat polisi untuk menceritakan kisah pilu nan tragis penulis ini.

Sesampainya di rumah kerabat polisi itu akhirnya gue diyakinkan bahwa itu 100% adalah penipu, perihal jago menirukan nada n gerak gerik polisi dll pasti udh mahir *si penulis pun tercerahkan* Tapi yg mengganjal di hati, bagaimana kok bisa tau nama gue ya itu si penipu? si kerabat polisi pun bilang nampaknya si penipu itu udh ngincer gue buat jadi korban *tuh kan emg bangsaat*. Dan yang disayangkan gue udah transfer sekian ratus rebu, coba aja ngga transfer, curhat si penulis menyesali perbuatannya.

Setelah pulang dari kerabat polisi itu, akhirnya kagak ada teror an telpon atau sms dari si penipu ini dan yakin 100% bahwa gue merasa telah ditipu huhuhu. Akhir manis bahagia karena esok akan wisuda pun ternodai karena kejadian ini, tapi semua tentu ada hikmahnya dan menjadi pembelajaran buat gue kedepannya untuk tidak terlalu baik terhadap “teman”, apalagi yg sudah lama tidak ketemu, harus selalu cross check kebenaran, harus siap tegas dan sigap dalam menghadapi org yg tidak dikenal supaya tidak terhasut dan dimanfaatkan nantinya.

Sudah selesai? eitsss belum, si tersangka temen gue yg ngaku Jajang, gue cek dah di Facebook, krna dah lama brteman dgn bntuan sohib gue yg pas denger kabar langsung dtang k rumah *thx to Daud* dan dengan tanpa basa basi gue lngsung DM tuh, dan lagi2 utk memudahkan pembaca membacanya si penulis diwakilkan huruf “A” yg artinya aliando dan si jajang diwakilkan huruf “J” yg artinya jajang *yg ini kagak usah diartikan juga keuleus*.

A : Jang kumaha ath ayeuna teh?
(jang, jadi bagaimana sekarang?)
J : Alhamdulillh, Kumaha kbarna di?
(alhamdulilah, apa kabar di?)
A : Syukur, alhmdlah kbar mh sae. Kumha masalah nu tadi teh jang, tos bres?
(Syukur alhmdlah kabar baik. Gimana masalah yang tadi jang? udah selesai?)
J : Kumaha mksadna di? Masalah naon?
(Gimana maksudnya di? Masalah apa?)
A : punten jang…manawi kamu teh tadi jm set 2an nlpn ka abdi kan? trus motor km kumaha anu ditilang tea?
(Maaf jang, kirain kamu yang jam set 2 tadi nelpon ke saya. Terus motor kamu yang ditilang itu bagaimana?)
J : Ohh muhun panginten anu ngaku”  di, Nyantai kawas ka saha wae di, muhun teu sawios di Ieu no WA *sorry nomornya privasi* Punten nembe beres pangosan heula duh
(Oh ya mungkin yg ngaku-ngaku di, santai kaya ke siapa aja, iya gpp ini no WA saya **. Maaf baru beres pengajian)

Setelah chattingan itu selesai, gue pun berusaha utk tidak suudzon sama temen gue yg asli itu, menganggap semua ini hanyalah musibah dan cobaan buat gue, walaupun dalam hatinya sedikit ragu sambil megang dagu *buseet dah kagak konsisten amat ni orang*. Akhir cerita, ada sedikit secercah harapan muncul di keesokan harinya tgl 24 Februari 2018 ketika bangun tidur gue langsung nge cek HP *maklum penulis ini tipe org yg bangun tidur ku terus main HP, terlihat ada notif email dari BCA bahwa trf an dari I-banking kemarin telah di refund kembali ke akun gue, karena ternyata eh ternyata pada saat trf gue salah isi identitas penerima, RASAIN LU PENIPU DUITNYA DI REFUND AMA BANK, kata si penulis begitu senang lihat saldo nya bertambah lagi. Ya memang patut disyukuri karena di refund 800rb oleh BCA, tapi gw tetap aja rugi 800rb, karena yg transferan di mesin ATM mh kagak di refund alias udh valid terproses, lalu si penulis yang sebelumnya terlihat mulai bisa senyum pun kembali sedih lagi :'(

INFO DATA SI PENIPU :
No HP : 082113314247

BANK MEGA
NO REK GW LUPA LAGI
A/N : ANDRIS LOKA PURNAMA

POKONYA HATI-HATI BAGI YG DISURUH TRANSFER KE NAMA ORG DI ATAS APALAGI KALAU ELU EMG GA KENAL, MENDING LANGSUNG LAPOR KE POLISI ATAU BIARIN AJA, NTAR JUGA CAPE SENDIRI NIPU ORANG, KAGAK BERKAH COY!

Bersambung, tunggu cerita-cerita gw selanjutnya~

Author: Nugraha Adi Permana, S.H.

Share This Post On

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: